Ocehan-ocehan saya :)

Sunday, January 26, 2014

Review #ILLUCINATI #GKJ25JAN by Ernest Prakasa

Gw bukan penggemar Stand Up Comedy, tapi gw follow twitternya @pandji dan lumayan ngefans. Dari situ gw tahu beberapa hal soal Stand Up Comedy, dan gw tau sama yang namanya @ernestprakasa. Gw youtube video-videonya Ernest dan ngerasa lucu banget karena gw bisa relate banget sama joke-joke dia yang ngebahas tentang Cina. Dia juga ngeluarin buku yang judulnya Ngenest, yang sebenernya kebanyakan adalah bit-bit standup dia yang dijadikan buku, but still buku itu tetap lucu banget dan menghibur banget.

Pas tau kalau dia ngadain tur yang judulnya #Illucinati (super brilliant name, yang punya ide pake nama ini sih beneran harus dikasih credit setinggi-tingginya), gw tau gw harus nonton. Kebetulan ada temen SMA yang juga suka nonton standup. Jadi pas presale tiketnya, kami beli deh tiket untuk show ke-3 alias show terakhirnya. Kami beruntung banget dapet row B, alias kedua dari depan.

Di hari H-nya, Sabtu tanggal 25 Januari 2014, gw bangun dalam keadaan demam. Gawat banget tuh, gw padahal orangnya jarang sakit. Gw bisa demam karena berhari-hari gw pulang tengah malam terus dan kehujanan serta kedinginan. Badan gw panas dan berasa lemes banget. Gak cuma itu, gw juga ngerasa badan gw linu dan ada beberapa bagian yang serasa ditusuk-tusuk. Gw minum obat demam dan tidur siang, bangun-bangun udah berasa segeran. Yaudah deh, mandi, berangkat, makan dulu, baru meluncur ke GKJ. Eh tapi abis makan itu, berasa ngedrop banget. Gw minum deh itu obat yang bikin ngantuknya dahsyat banget. Pengennya tidur di perjalanan, karena gak lucu kan nanti pas shownya gw malah ketiduran. Eh tapi apa mau dikata, di perjalanan gw gak bisa tidur sama sekali, malah nyusruk lemes. Gw dalam hati berdoa, “Plis jangan sampe gw ketiduran nanti di dalem”.

Jam 8 teng, acara dimulai. MC acara ini adalah komika newbie yang namanya David. Pertamanya dia sempet lucu tapi lama kelamaan dia garing dan rada nyebelin. Show dibuka dengan kata sambutan dari Indro Warkop dan abis itu barulah openernya Arie Kriting. Ini pertama kalinya gw liat performancenya Arie, sebelumnya gak pernah sekalipun baik itu di TV maupun Youtube. Hasilnya? Sama sekali gak kecewa!!! Lucu banget!!!!!! Jokes dia yang banyak ngungkit kebiasaan orang Indonesia Timur itu semakin berasa lucu di gw karena gw belum lama ini main ke Makassar, dan memang ada beberapa hal yang bisa gw relate. Hahaha…

Berikutnya, the star of the night: Ernest Prakasa. Dia masuk pake show-show wushu gitu. Ya mayan lucu sih, tapi kalo gak usah pake gituan juga gpplah. Ini adalah show ketiga sekaligus terakhir pada malam itu, tapi dia gak keliatan males atau cape, melainkan masih tetap semangat, ketara banget bedanya sama MCnya si David yang udah ngeluh cape mulu. Pembahasan Ernest yang pertama kali banget pas dia naik panggung itu beratnya minta ampun, yaitu tentang survivor Mei 98 yang diminta testimoninya di Amerika, tapi she didn’t make it soalnya dia ditemukan terbunuh dengan luka sayatan di mana-mana. Of course Ernest gak bercandain soal ini, dari bit ini ke bit “bercandaan”nya, transisinya smooth banget jadi kita gak berasa kagok.

Dari sekitar satu setengah jam-an dia di atas panggung, dia ngebahas banyak isu, dari yang umum sampai ke yang politis. Dia cerita bagaimana tur dia di beberapa kota, cerita makan sup ganja di Aceh, dikerubutin supir taksi di Makassar (hey gw juga loh! Hehe), sampai dia kecelakaan di Depok. Dia cerita tentang pergerakan Illucinati yang punya misi rahasia menjadikan Ahok RI-1, trus cerita yang umum-umum, misalnya jangan punya anak dulu kalau belum siap, trus cerita film barunya dia, Comic 8, sampai yang terakhir yang gw demen banget, dia cerita soal golput pas pemilu dan kandidat-kandidat capres. Semuanya itu gak cuma menghibur, tapi juga mendidik dan ngasih pengetahuan baru.

Yang bikin gw impressed antara lain…
1.       Keberaniannya
Asli orang ini sih berani banget. Dia sih ada ungkapin kalau dia takut waktu mo cerita soal Prabowo, but he said it anyway. Pertama kali yang bikin gw geleng-geleng dan ngebatin “gila ni orang berani banget…” di dalam hati adalah waktu dia bilang “lebih kejam dari ibu tiri… lebih kejam dari IBU ANI!” Lol… Dia juga berani banget ngeledekin HT yang notabene udah jadi bosnya dia sekarang karena dia ngehost di Dahsyat. (Eh, masih gak sih? Gak ngikutin perdahsyatan soalnya) NOTE: Ko Ernest bales e-mail gw (yeah, kita e-mail2an, keren yak... *bangga*), dan dia bilang "i DONT work for HT" :)) Okay, noted!!! Fiuh, lega... :D 

2.       Interaksinya dengan penonton
Gw suka bagaimana kita jadi tau opini publik gara-gara dia. Misalnya, dia lempar pertanyaan ke penonton, “Menurut kalian, Jokowi bakal maju jadi capres gak?” Banyak yang jawab “iya…”, dia juga ada melempar pertanyaan yang jawabannya lebih beragam, misalnya “ada orang yang bilang kalau golput berarti gak boleh kritik pemerintah, kalian setuju gak?” Ada yang setuju ada yang ngga (gw termasuk yang setuju). Trus ada juga yang dia tanya “yang udah pernah liat langsung lumpur Lapindo, boleh tepuk tangan?” Dan lumayan banyak juga. Dia cerita betapa mengerikannya lapindo dan gw sampe jadi bergidik dibuatnya. Tapi ujung-ujungnya ketawa juga sih… hehe.

3.       Pengetahuannya
Selain cerita mengerikan yang jadi pembuka performance dia tadi, dia juga ngasih tau info-info yang ada datanya jelas. Dia inget tanggal berapa Munir diracun, dia tau Lapindo itu dari tahun berapa dan berpengaruh pada berapa banyak orang, dia jelasin bagaimana “skala richter” di ukuran gempa itu gimana, dan dia tau ada berapa persen orang Cina di Jamaika. Hahaha… Dia juga sempet nyelipin 1 ayat dari injil Lukas yang soal setia pada perkara kecil.

4.       Kerendahan hatinya
Abis acara selesai, dia nungguin kita di depan dan ngelayanin satu per satu yang mau foto sama dia. Waktu giliran gw, gw salamin dia sambil bilang, “Selamat ya ko…” Dan dia bilang thank you. Keesokan harinya, dia ngetwit begini: “For everyone that shook my hand at #GKJ25JAN, know this: when I looked into your eyes & said ‘thank you’, I meant it, with all my heart.” Dewi mention dia dan cc ke gw dan noni dan dibales sama dia “thank you for coming”. Senang banget bacanya… ^^

Pas di panggung menjelang penghujung acara, dia bilang “gw mau nutup dengan satu cerita tentang Prabowo…” Dia cerita, cerita, cerita (ceritanya seru sekaligus lucu), pas masih di puncak-puncaknya, dia kasih kita klimaksnya dengan bilang “Saya Ernest Prakasa, selamat malam!!!” Terus dia bow down dan kita semua spontan berdiri, tepuk tangan, dan berseru-seru. Meledak deh itu GKJ. Setiap standing ovation dari semua penonton di GKJ malem itu pantas dia dapatkan. Bener-bener feelingnya gak beda jauh sama lagi nonton konser musik. Euphorianya gak bisa dilukiskan dengan kata-kata.


Hati yang gembira adalah obat yang manjur


Pas udah bubaran dan foto-foto, gw lupa kalau tadi gw masuk GKJ dengan kondisi badan lemes dan demam. Gw keluar dengan banyak pengetahuan baru, otak dan batin yang segar, dan tentu saja rahang yang pegal karena kebanyakan ketawa. Bener deh kalo kata Alkitab, “hati gembira adalah obat yang manjur”. Seketika demam dan lemes ilang semua.

I believe, semua orang dengan pekerjaannya masing-masing dapat memberkati orang lain dengan cara yang berbeda-beda. Tapi menurut gw, pelawak (yang lucu dan menghibur) itu jasanya terhadap kehidupan manusia itu sangat besar. Semoga pelawak macam Arie dan Ernest ini bisa diberkati berlimpah-limpah karena mereka telah membuat banyak orang ngerasa gembira.

Kamsia Ko Ernest! Next time gw pasti nonton lagi!


C

2 comments:

erickparamata said...

Tulisan yang kerenn... Sampe sedetail itu jabarinnya. Haha.. Koh ernest aja sampe terharu baca tulisan ini :')

Koh ernest emang kerenlaahh.. Tapi gue belum pernah nonton langsung shownya. Cuma lihat di youtube doang. Hmm.. Mudah2an show berikutnya dia mampir di Gorontalo :'D

Cindy said...

Thank you! Gw juga terharu kalo Ko Ernest sampai baca dan mention di twitternya. Btw, shownya si koko jauh lebih keren dibanding yang di Youtube. Semoga dia baca ini dan mampir ke sana ya.